“Al-hawalah” adalah suatu perpindahan hutang dari seseorang kepada orang kedua karena orang kedua ini mempunyai hutang kepada orang pertama. Contoh, Ali mempunyai hutang kepada Abbas sebesar Rp. 3.000 dan Salim mempunyai hutang kepada Ali sebesar Rp. 3.000. Kemudian Ali memindahkan hutangnya kepada Salim dengan persetujuan Abbas. Dengan demikian Ali sudah tidak mempunyai hutang lagi kepada Abbas karena sudah dilimpahkan kepada Salim.

Rasulullah SAW bersabda :
“Memperpanjang pembayaran hutang bagi orang yang mampu termasuk aniaya, maka apabila salah seorang di antara kamu memindahkan hutangnya kepada yang lain hendaklah diterima perpindahan itu asalkan orang yang menerima perpindahan itu sanggup membayarnya.” (HR. Ahmad dan Al-Baihaqi).

Hukum hiwalah adalah mubah/boleh sepanjang tidak merugikan salah satu pihak dan tidak ada unsur penipuan. Dasar kebolehannya adalah hadits di atas.

RUKUN HAWALAH :

1. Orang yang berhutang dan berpiutang (yang menghutangi)
2. Orang yang berpiutang
3. Orang yang berhutang
4. Ada hutang dari orang yang berpiutang kepada yang orang yang berpiutang yang lain
5. Ada hutang dari orang yang berhutang kepada orang yang berhutang.
6. Aqad, yaitu ijab dan qabul.